Thursday, 6 August 2015

#Bab02 ~ Lain Dunia

RUMAH kayu dengan atap zink yang sudah agak berkarat sedikit itu sepi. Kalau hujan, memang menitis juga air hujan membasahi lantai rumah. Terutamanya di bahagian dapur. Bukan tidak mahu dibaiki, cuma kos membaikinya digunakan untuk hal-hal yang lebih penting.

Anggriani sempat mengeluh melihat atap zink yang berkarat sedikit itu. Kalau Anggriani bekerja nanti, pasti semua atap zink yang berkarat itu ditukar.

Cerita tentang atap zink berkarat ditutup. Sebiji nangka muda Anggriani keluarkan dari bawah sinki, kemudian dialas dengan kertas supaya getahnya tidak menitis di lantai. Pisau turut diraih lantas kulit nangka muda itu mula dikupas.

"Poster Rayhan mana? Kau ambil, kan?"

Gerakan tangan Anggriani terhenti, suara dari ruang tamu begitu kuat. Nampaknya, dua adik kesayangan Anggriani ‘berperang’ lagi.

"Sorry sikit. Afnan tak simpan la poster macam tu. Buang masa."

"Habis, mana poster tu? Petang tadi kau yang pegang poster tu, kan?"

Anis masih juga dengan telahannya. Masih juga berkeras bahawa Afnan yang mengambil poster Rayhannya yang tersayang.

“Memang pegang, tapi selepas tu Afnan letak semula dekat tempat asal poster tu. Afnan tak luak la setakat poster artis Malaysia ni. Lebih baik Afnan simpan poster Transformer.”

“Masalahnya sekarang, poster tu dah hilang. Takkan poster tu ada kaki dan lepas tu menyorok.”

Anggriani memanjangkan leher. Kalau setiap hari pun bergegar begini, boleh pekak telinga Anggriani.

"Anis, perlahankan sikit suara tu. Ingat sikit, kita ada jiran. Lagipun kak long tengah berehat tu.”

"Afnan ni, dia sorok poster Rayhan. Bukan senang Anis nak dapat poster Rayhan tu, kak ngah."

Poster Rayhan? Siapa tu? Sebab Anggriani tak kenal langsung ni.

"Afnan tak ambillah poster tu. Buat apa Afnan nak simpan poster artis lelaki. Kak Anis ni kalau nak tuduh pun, agak-agaklah."

Okey, Rayhan tu artis. Tetapi maaflah, sebab Anggriani tetap juga tak kenal.

"Kalau kau tak ambil, siapa lagi yang ambil?"

Bebelan Anis masih panjang. Bersungguh benar Anis mahukan poster Rayhannya semula.
"Sudahlah tu. Takkan perkara kecil pun nak bergaduh. Tolak ansur sikit."

Begitu kata nasihat Anggriani. Jari tangannya kembali lincah mengupas kulit nangka muda tadi.

Anis datang ke ruang tamu, air mukanya nampak begitu sedih sekali.

"Poster tu Anis beli, bukan dapat percuma. Mahal Anis beli sebab poster tu poster edisi terhad."

Fasal poster pun Anis boleh sedih begini. Entah apalah hebat sangat dengan si Rayhan tu.

"Kak ngah!"

Mujurlah pisau di tangan Anggriani tidak terlepas jatuh. Suara Anis jelas kuat. Anis juga sudah berada di sisi Anggriani. Mata Anis terbuka luas.

“Kenapa?”

"Poster tu,” jawab Anis, lengkap dengan muka hampir hendak menangis.

"Poster?" ulang Anggriani, lengkap juga dengan muka tidak tahu apa-apanya.

"Ni poster Rayhan! Sampai hati kak ngah alas nangka ni guna poster Rayhan. Lihatlah ni, habis muka Rayhan kena getah nangka."

Anggriani menelan liur. Manalah Anggriani tahu itu poster Rayhan. Anggriani bukan kenal dengan mana-mana artis. Berita hiburan pun, setahun sekali baru Anggriani baca.

"Kalau Rayhan tahu kak ngah tepek getah nangka dekat muka dia, kak ngah boleh disaman. Kalau kak ngah tak mampu nak bayar saman tu, mesti kak ngah masuk penjara."

Mulut Anis tidak bertapis langsung. Hanya disebabkan poster artis yang entah apa-apa, macam-macam ayat yang tidak sedap didengar Anis lontarkan.

“Getah nangka saja pun. Kalau kak ngah nak pijak-pijak muka dia dalam poster ni, bukan dia tahu.”

Turun naik nafas Anis menahan rasa geram.

“Esok kak ngah guna poster ni buat bungkus belacan,” sambung Anggriani. Sengaja sungguh menjolok sarang tebuan. Biarlah Anis merajuk. Anggriani juga merajuk. Anis lebihkan Rayhan daripada kakak sendiri.

“Kak ngah jahat!”

Memang Anggriani jahat kalau hal-hal lebihkan orang lain berbanding keluarga sendiri.
Mulut Anggriani masih mengomel itu dan ini ketika dia mula mahu menutup tingkap dapur. Baru saja dia bangun mahu menuju ke tingkap, ada bayangan hitam yang Anggriani lihat susup-sasap melarikan diri.

“Mak!” jerit Anggriani bagaikan orang gila. Cukup untuk membuat Afnan dan Anis berlari ke dapur.

“Kenapa, kak ngah?”

Afnan yang lebih dulu bersuara. Afnan juga telah berdiri di sisi Anggriani yang pucat lesi wajahnya.

“Kak ngah macam nampak kelibat orang tadi. Dia lari menyorok belakang tong sampah besar  tu,” jelas Anggriani sambil tangannya yang masih memegang bungkusan nangka, dihalakan ke luar tingkap.

Tidak perlu menunggu cerita selanjutnya, Afnan telah membuka pintu dapur. Afnan juga telah berlari menuju arah tong sampah besar yang Anggriani sebut. Selepas itu, terdengar suara Afnan saling bertingkah dengan suara seorang lelaki. Pasti milik kelibat yang Anggriani lihat tadi.

“Afnan,” panggil Anggriani. Masih terkejut sebenarnya dengan tindak balas diluar jangkaan Afnan. Kalau jadi apa-apa pada Afnan, Anggriani yang salah. 

“Orang ni, dah dua hari Afnan perasan dia mengendap rumah kita,” beritahu Afnan sambil menarik ‘orang ni’ yang dimaksudkannya.

Sorotan Anggriani melurut jatuh pada ‘orang ni’ yang dimaksudkan oleh Afnan. ‘Orang ni’ itu memakai topi ala-ala topi yang Bruno Mars selalu pakai. Seluar jeans ketat warna hitam. Gayanya dilengkapkan dengan cermin mata, juga berwarna hitam. Malam-malam begini pun, bercermin mata hitam juga ya?

“Dia nak mencuri ni,” tegas Afnan lagi.

“Saya bukan pencuri!”

“Banyak cekadak pula. Kalau kau bukan nak mencuri, yang kau mengendap dua hari berturut-turut tu kenapa? Atau kau nak mengendap kakak-kakak aku?”

Terserlah aura anak jantan Afnan. Afnan si bongsu yang selalu jadi mangsa buli Anis, rupa-rupanya sangat berwibawa dalam keadaan cemas begini.

Tiada jawapan daripada ‘orang ni’ tersebut. Sebaliknya dia mengeluh berat. Paling aneh, sorotannya singgah melihat anak dara arwah Pak Cik Adnan. Cuma dia seperti terkejut ketika melihat Anggriani. Dan rasa terkejut itu berganti rasa tidak puas hati melihat bungkusan nangka yang berada di tangan Anggriani. Bergerak-gerak rahangnya, gaya orang sedang marah.

“Jadi betullah kau datang sini sebab nak mengendap kakak-kakak aku?”

Makin kuat saja cengkaman tangan Afnan pada kolar baju ‘orang ni’ tersebut. Meskipun ‘orang ni’ itunampak jauh lebih gagah berbanding Afnan sendiri, ‘orang ni’ itu tidak melawan.

“Aku tanya ni, yang kau diam tu kenapa? Sebelum muka kau pecah, baik kau buka mulut sekarang.”

“Afnan,” panggil Anggriani. Risau juga melihat cara Afnan mengugut dan mencengkam kemas kolar baju ‘orang ni’ tersebut.

“Kalau ada apa, boleh bincang dulu. Jangan gunakan kekasaran,” sambung Anggriani.

“Masalahnya kak ngah, dia ni jenis manusia tak faham bahasa. Dari tadi Afnan cuba nak berbincang, tapi dia diam. Dia ingat kalau dia diam, Afnan nak lepaskan dia. Jangan harap! Silap hari bulan, Afnan pecahkan muka dia. Dengan cermin mata hitam dia ni Afnan pecahkan.”

Anggriani menghampiri Afnan. Berdiri di sisi Afnan, menyorot ‘orang ni’ tersebut dengan harapan ‘orang ni’ itu memberi kerjasama yang sepatutnya.

“Tadi awak kata awak bukan pencuri. Kalau betul awak bukan pencuri, kenapa datang ke sini? Awak nak apa?”

Anggriani memilih untuk berdiplomasi. Malangnya ‘orang ni’ tersebut hanya melihat Anggriani tanpa jiwa dan tanpa jawapan. Sesaat kemudian, dengan mudah cengkaman tangan Afnan dileraikan. Afnan pula yang terhuyung-hayang.

“Kau nak ke mana tu?”

Sekali lagi Afnan cuba untuk mencengkam kolar baju ‘orang ni’ tersebut. Cuma kali ini Afnan gagal. Malah tangan Afnan telah ditepis. Spontan tangan Afnan kembali naik. Tidak lagi memegang kolar baju, sebaliknya singgah pada pipi kiri ‘orang ni’ tersebut.

“Afnan!”

Terkejut sungguh Anggriani. Entah sejak bila Kak Long Ariana berada di belakangnya. Rasa terkejut itu bertambah dalam ketika Kak Long Ariana telah berdiri ditengah-tengah antara ‘orang ni’ itu dengan Afnan.

“Minta maaf, adik saya tak sengaja. Saya harap awak tak laporkan hal ni pada pihak polis.”
Kak Long Ariana menundukkan sedikit kepalanya, gaya sedang merayu.

“Kak long…”

“Diam, Afnan. Kali ni Afnan salah,” potong Kak Long Ariana.

“Tapi kak long…”

“Masuk rumah sekarang,” pinta Kak Long Ariana.

“Kak long tak adil!” gerutu Afnan lantas mula memasuki rumah.

“Anggriani dengan Anis, kamu berdua pun masuk. Biar kak long yang selesaikan hal ni.”
Anggriani sedikit teragak-agak. Wajahnya resah bukan main mahu meninggalkan Kak Long Ariana dengan ‘orang ni’ tersebut.

“Kak long okey, Anggriani. Masuklah. Kak long takkan lama.”

Barulah Anggriani mengalah. Itupun dengan hati yang tidak tenang. Pada akhirnya, Angriani memilih untuk mengendap di sebalik pintu.

“Kalau adik saya dimaafkan, baliklah.”

Itu ayat yang Anggriani dengar dengan jelas.

“Saya mohon, jangan datang ke sini lagi. Saya tak nak orang lain nampak awak ke sini. Saya tak nak hal kita jadi isu.”

Jujur, ada debaran yang datang mendengar setiap bait ayat Kak Long Ariana. Kak Long Ariana kenal ‘orang ni’ tersebut. Maksudnya, ‘orang ni’ itu ke sini sebab Kak Long Ariana.

“Kalau awak diam begini, saya anggap adik saya telah dimaafkan.”

Kak Long Ariana telah meninggalkan ‘orang ni’ itu. Kemudian pintu terus ditutup. Sempat menangkap basah Anggriani yang sedang mengendap.

“Maaf, kak long. Anggriani tak sedap hati tadi. Sebab tu Anggriani pilih curi dengar perbualan kak long dengan lelaki tu.”

Sorotan Kak Long Ariana nampak sangat kelam.

“Kawan kak long ke?”

Sorotan Kak Long Ariana tambah kelam saja. Kelam yang sangat kelam. Paling aneh bila mata Kak Long Ariana mulai berkaca.

“Kak long,” panggil Anggriani terus. Ada banyak tanda soal dalam kepalanya. Malangnya Kak Long Ariana pilih untuk tidak membuang semua tanda soal tersebut.

“Kak long nak rehat. Kak long penat sangat hari ni.”

Kak long yang tabah, ada apa sebenarnya? Kenapa berahsia begini? Anggriani nak lihat kak long bahagia, bukan berwajah kelam seperti tadi. Ceritalah kak long. Ceritalah pada Anggriani.


Cerita yang menunggu Anggriani hanya cerita Kak Long Ariana menutup pintu bilik rapat-rapat. Menutup semua cerita tentang ‘orang ni’ itu terus. - B.E.R.S.A.M.B.U.N.G


#tungguversicetak

3 comments:

  1. ceritanaya sangat menarik gan.,mantap deh pokoknya...
    blog ini sangat bermanfaat gan...
    salam kenal gan...

    ReplyDelete
  2. Winenlose merupakan agen bola judi yang sangat terpercaya Dan Demi Kenyamanan Para Bettor Kami Menyiapkan Berbagai Bonus.
    Ayo Gabung Sekarang Juga Di Agen Kami .

    Berikut Bonus yang kami berikan bila bergabung dengan kami
    - 20% untuk member baru SBOBET, IBCBET dan ASIA77
    - Kemenangan 5% dari deposit
    - Rollingan 0.7% setiap Minggu
    - Cashback 5% - 10%
    - 10% untuk member baru 338A, 1S CASINO, ASIA8BET
    - Bonus deposit awal 30% TANGKASNET99
    - Bonus Untuk Poker 2%

    Note : Jangan Sampai Pilih Agen ,Hanya Winenlose Yang Menjadi Agen Kepercayaan Para Bettor Mania.Gabung Sekarang juga hanya di http://198.50.183.104/agen-judi

    AGEN JUDI | AGEN BOLA | AGEN SBOBET | WINENLOSE
    http://198.50.183.104/
    http://198.50.183.104/asia77
    http://198.50.183.104/ibcbet-online
    http://198.50.183.104/sbobet-online
    http://198.50.183.104/judi-online
    http://198.50.183.104/casino-online
    http://198.50.183.104/promo
    http://198.50.183.104/category/prediksi-bola
    http://198.50.183.104/agen-judi

    Nitip Link Ya kak ,makasi banyak
    Agen Sbobet
    Agen Judi
    Agen Bola
    Baccarat Online
    Casino Online
    Agen Asia77
    Agen IBCBET ONLINE
    Agen SBOBET ONLINE
    Agen JUDI ONLINE
    Agen CASINO ONLINE
    Agen Bonus Sbobet
    Prediksi Bola

    ReplyDelete