Tuesday, 4 April 2017

Bab 01 - Sejati

CINCIN tanda pemberian emak Faiz, Yaya sentuh bersama segenap rasa sayang. Jari manisnya tambah berseri setelah dihiasi cincin cinta tersebut. Inilah cincin tanda yang memberi 0engumuman bahawa dia selangkah lagi untuk menjadi sepenuhnya milik Faiz.

Hati Yaya mendadak jadi sebak. Panas mata Yaya. Kabur pandangan mata Yaya. Kurang dua saat, jatuh juga air mata Yaya. Yaya menangis sebab bahagia. Bergetar sekujur tubuh Yaya menahan rasa.

"Kak Maira, Kak Yaya dah mula menangis," adu Yana. Yana ni adik Yaya. Mereka cuma dua beradik.

"Yaya menangis?" Maira bergegas menghampiri Yaya.

Kelam-kabut Yaya menyeka jatuhan air matanya. Bukan apa, Maira kalau membebel, payah hendak berhenti. Malangnya jatuhan air mata Yaya semakin lebat. Yaya kalah pada emosinya.

Maira memilih untuk duduk di sisi Yaya. Bahu Yaya ditarik rapat padanya.

"Yaya, jangan menangis. Cairlah make up kau nanti. Kalau dah cair, nanti tak cantik."

Air mata Yaya bukan dapat ditahan-tahan. Lagipun sejak tadi lagi Yaya berusaha keras menahan air matanya dari jatuh. Bila sudah jatuh, amat payah dipujuk supaya berhenti. Jadi biarlah hari ini, Yaya tadahkan telinga mendengar bebelan Maira.

"Tengok tu, maskara dah bersememeh. Dah macam panda mata kau sekarang. Ini kalau Faiz nampak, terus lari agaknya."

Bersememeh? Mata Yaya macam panda? Faiz lari kalau melihat mata Yaya sekarang? Cepat saja Yaya memeriksa keadaan matanya.

Kurang ajar! Maira mengusik rupanya! Tapi aneh, sebab Maira tidak membebel. Padahal Maira sangat terkenal sebagai teman yang suka membebel kalau ada yang tidak kena. Mungkin sebab hari ini hari istimewa. Hari ini Yaya menukar statusnya dari being single kepada being engaged.

"Senyum sikit. Jangan nangis dah. Nanti bakal keluarga mertua kau ingat, kau menangis sebab tak nak jadi tunang Faiz. Sedih mereka nanti."

Yaya membersihkan sisa air matanya. Nafas dihela panjang. Yaya harus menenangkan emosinya semula.

"Walaupun ikut perbincangan waktu bertunang enam bulan, tapi kalau persiapan semua dah lengkap, kita awalkan. Saya ni, dah tak sabar nak ada anak menantu. Lama dah kami tunggu menantu pertama datang ke rumah kami," seloroh ayah Faiz sambil memandang semua tetamu yang menjadi saksi perbincangan rasmi sebentar tadi.

Bergema suara-suara setuju dari kedua belah pihak keluarga. Nampaknya mereka suka cadangan ayah Faiz. Yaya pun suka. Lebih awal, lebih bagus, supaya terhindar fitnah dan kerja jahat syaitan. Lagipun, Yaya mahu lekas-lekas menoktahkan status bujang Faiz. Biar Faiz jadi miliknya dan tidak lagi dirisik perempuan lain. Kalau nak tahu, Yaya ni kuat cemburu orangnya.

"Saya sependapat dengan suami saya. Yaya dengan Faiz dah lama bercinta. Dah kenal sangat hati budi masing-masing. Sekarang masanya kita panjangkan percintaan mereka dengan perkahwinan. Kita halalkan apa yang haram."

Bergema lagi suara setuju dari kedua belah pihak.

"Pihak saya tak ada masalah, kak. Lagi cepat, lagi bagus. Cepat juga kita timang cucu. Harap-harap raya tahun depan, merasalah kita jaga cucu."

Lagi-lagi Yaya mendengar gemuruh suara sanak saudaranya dan kerabat Faiz, menandakan mereka bersetuju.

"Dengar tu Yaya, semua tak sabar nak tengok kau bersanding atas pelamin dengan Faiz," giat Maira sambil tersengih-sengih. Maira antara penyokong tegar kisah cinta Yaya dan Faiz. Semua rahsia percintaan Yaya dan Faiz, ada dalam tangan Maira. Lagipun, Maira tali barut Faiz semasa lelaki itu mahu menyunting Yaya sebagai kekasihnya.

Jatuh lagi air mata Yaya. Yaya mengesat-ngesat matanya. Kalaulah Faiz tidak dapat panggilan mengejut dari pihak KPJ Ampang pagi tadi, pasti Faiz ada di sini sekarang. Pasti Faiz dapat merasai apa yang Yaya rasa sekarang.

Tiba-tiba saja Yaya jadi rindu pada lelaki yang baru saja menjadi tunangnya itu. Yaya tamak, Yaya mahu Faiz berada di depan matanya sekarang.

"Yaya, kenapa ni? Tadi kau dah tak menangis. Ni dah basah balik mata tu."

"Aku nak Faiz ada dekat majlis ni," luah Yaya satu persatu.

"Dah, jangan sedih-sedih. Faiz ada dekat Ampang saja kut. Bukan jauh pun, semenanjung Malaysia juga. Tak sampai lima jam drive, dah sampai. Kalau naik flight, lagi cepat kau sampai. Lagipun, Faiz kan dah janji, malam ni dia nak datang ke sini."

Ada saja cara Maira mahu memujuk Yaya. Dan Yaya selalu terpujuk.

"Aku rasa bahagia sangat sekarang ni, Maira. Dalam masa sama, aku nak Faiz ada dalam majlis ni sekali. Tapi aku tak boleh tamak," luah Yaya dengan suara yang tertahan.

Yaya mesti akur. Tugas Faiz sebagai doktor besar tanggungjawabnya. Faiz on call tak kira masa. Dan biarpun begitu, Yaya bangga dengan Faiz. Cuma kadang-kadang sebagai manusia yang khilaf, Yaya boleh bertukar tamak. Maafkanlah perangai Yaya yang satu ini wahai Faiz. Yaya janji, akan lentur perangai tamak Yaya supaya lebih rasional.

Kalau hendak tahu, Faiz lelaki yang Yaya pilih sendiri. Lelaki yang Yaya jumpa di perkarangan Masjid Al-Falah lebih dua tahun dahulu. Lelaki yang Yaya rasa, lelaki paling kurang ajar pernah Yaya jumpa. Bayangkanlah, baru berjumpa Faiz sudah menempelaknya.

Namun itu cerita lapuk, cerita basi, sebelum Allah pertemukan Yaya sekali lagi dengan Faiz. Pertemuan kedua yang mengenalkan Yaya pada peribadi Faiz yang sebenar. Peribadi cemerlang lelaki itu membawa hubungan mereka berdua ke fasa pertunangan, dan dengan izinNya, akan disambung ke fasa pernikahan.

"Yaya, enam bulan tu tak lama. Kau kena buat persiapan dari sekarang. Kau dah kena mula beli barang persiapan kau sikit-sikit."

Yaya membalas pandangan mata Maira dengan senyuman di bibir.

Iya, enam bulan itu tak lama. Pejam celik pejam celik, tahu-tahu Faiz sedang menggenggam tangan kadi. Yaya pun tidak suka sesuatu hal dilakukan dalam keadaan tergesa-gesa. Kalau boleh, Yaya mahukan kesempurnaan sewaktu majlis pernikahan dan persandingannya nanti.

"Tapi aku rasa, dua bulan lagi kau dah kahwin dah dengan Faiz."

Besar mata Yaya.

"Jangan mengarutlah. Dua bulan cepat sangat. Mana sempat nak buat persiapan."

Maira menyiku pula bahu Yaya.

"Aku cakap ni berdasarkan pandangan mata aku. Aku tengok gaya Faiz tu, dah tak sabar-sabar nak tukar status kau jadi puan. Aku jamin, sepuluh bulan kemudian kau dah ada anak dengan Faiz. Bunting pelamin!" usik Maira sambil ketawa. Suka sangat dia dapat menyakat Yaya.

Merah padam muka Yaya mendengar karangan cerita Maira. Suara Maira boleh tahan kuat.

"Perlahanlah sikit suara tu. Kalau mereka yang dekat luar tu dengar, malu!"

Maira peduli apa. Yang jelas, dia memang seronok menyakat Yaya.

"Kuwek kuwek kuwek," giat Maira sambil membuat suara bayi kecil menangis. Kemudian dia buat pula gaya sedang mendodoi bayi kecil tersebut.

Yaya baru mahu memberi cubitan bantahan bila tiba-tiba saja telefon bimbit pintarnya berbunyi. Ada pesanan whatsapp yang masuk, daripada Faiz. Faiz yang Yaya rindu setengah mati.

Yaya, macam mana dah? Cincin I dah jadi peneman jari you ke?

Yaya membaca pesanan itu dengan senyuman paling manis di bibir. Yaya tidak memberikan jawapan balas. Yaya sengaja membuat Faiz ternanti-nanti. Dan sebaliknya Yaya meminta Maira mengambil gambar jarinya yang berhias cincin cinta Faiz.

Selepas itu Yaya membuka akaun Instagram(IG)nya. Gambar yang diambil Maira tadi dimuat naik lalu Faiz ditag.

Begini caption jiwa Yaya hari ini;

Dear manusia seluruh dunia,
Hari ini Yaya telah disunting. Zaman dara Yaya bakal dinoktahkan oleh doktor Faiz Ilyas. Doakan yang indah-indah dan manis untuk seorang Yaya dengan Faiznya.

#faizyaya
#enambulandarisekarang
#kerjakahwinkami
#pray4us

- Bersambung -

Friday, 31 March 2017

Prolog - Sejati


YAYA puas hati bila nasi beriyani hasil air tangan emaknya disambut dengan perkataan sedap. Kalau pun Yaya tidak dapat menyertai gotong-royong membersihkan Masjid Al-Falah ini, sekurang-kurangnya Yaya membantu dari segi menyediakan makanan untuk AJK dan sukarelawan yang terlibat.

"Nak ke mana tu, Yaya? Makanlah sekali."

Terhenti langkah Yaya. Senyuman dileretkan sebelum dia mulai menggelengkan kepala.

"Yaya nak balik KL dah ni Pak Li. Yaya hantar makanan saja."

"Kalau ya pun, makanlah sekali."

Yaya tetap juga geleng kepala. Setelah menyebut kata maaf dan meminta diri, Yaya kembali melangkah.

Melalui perkarangan masjid, langkah Yaya terhenti. Nampaknya masih ada seorang sukarelawan yang bekerja keras membersihkan masjid. Sudah tua. Kalau bukan sukarelawan, mesti dia Tok Siak masjid yang baru.

Lelaki tua yang sejak tadi terbongkok-bongkok membersihkan perkarangan masjid itu, Yaya perhatikan penuh minat. Yaya menunggu sehingga lelaki tua itu selesai memasukkan daun-daun kering yang telah dikumpulkan ke dalam plastik sampah.

"Pak cik, rehat dulu. Jamah nasi beriani. Buah tembikai pun ada tu."

Serta-merta lelaki tua itu menegakkan tubuh. Baru Yaya tahu, lelaki tua ini tinggi lampai orangnya. Tinggi Yaya pun cuma separas bahu lelaki tua tersebut.

"Saya ni nampak macam pak cik-pak cik ke sampai awak panggil saya pak cik?"

Besar sungguh bukaan mata Yaya. Lebih-lebih lagi bila di sergah dengan suara keras. Dan selepas itu rahang Yaya pula nyaris bergolek. Ini kerana lelaki yang Yaya sangka seorang pak cik-pak cik itu, telah menoleh dengan sorotan maha tajam. Tembus terus ke dasar hati Yaya.

Dua kali Yaya meneguk liur.

"Tengok betul-betul, saya ni macam pak cik-pak cik ke? Tang mana yang buat saya macam pak cik-pak cik?"

Sekali lagi Yaya meneguk liur. Kemudian selangkah Yaya ke belakang.

Sumpah, Yaya betul-betul ingat lelaki ini berpangkat pak cik-pak cik tadi. Yaya tak ada niat jahat langsung. Ini semua salah faham.

"Sorry." Mendatar suara Yaya. Sedar diri dia salah kali ini. Harap-harap huluran kata maafnya diterima dan kes selesai.

"Sorry naik lori balaklah."

Eh, dia sentap pula. Berubah air muka Yaya.

"Minta maaf lagi sekali. Salah saya sebab tak tengok betul-betul. Saya nak beritahu ni, pihak masjid ada sediakan makanan dan minuman. Kalau awak tak keberatan, rehatlah dulu. Boleh recharge semula tenaga."

Sehabis sopan Yaya menuturkan ayat tersebut. Protokal formal turut dipersembahkan. Yaya harap penyakit sentap lelaki itu lekas reda.

"Lain kali, mata tu buka besar sikit dan perhati betul-betul. Saya ni muda lagi, 'mak cik'."

Yaya jaga bahasa. Silap Yaya cuma sebutan 'pak cik'. Itu pun lelaki itu tak boleh nak berkompromi. Lihatlah, dia panggil Yaya 'mak cik'. Menyampah Yaya. Lebih baik Yaya angkat kaki.

"Dah makan?"

Niat Yaya untuk pergi lenyap. Pelik sungguh Yaya bila diajukan soalan begitu. Akhirnya Yaya memilih untuk bercakap bohong.

"Dah."

"Bagus."

Eh, dia balas bagus?

"Nah."

Eh, dia hulur penyapu pula?

Membesar kedua belah mata Yaya. Penyapu yang diunjukkan padanya diperhatikan dengan muka pelik. Agak lama sebelum penyapu tersebut diambil.

"Nak buat apa ni?"  Bersama kerutan di dahi, Yaya menunggu jawapan lelaki tersebut.

Mula-mula sekali lelaki itu bercekak pinggang. Kemudian mukanya dibengiskan.

"Sapu sampahlah. Takkan nak guna jolok cempedak di luar pagar pula."

Yaya ditinggalkan selepas itu.

Eh eh eh! Apa kena lelaki tu?


- Bersambung. Tunggu preorder dibuka.

Friday, 5 August 2016

Bab 06 ~ Cik Mar-Gi-Na / Print On Demand

AWAN yang berarak lembut kelihatan sangat gelap. Mungkin sebentar lagi hujan turun. Cuma belum dikenal pasti hujan yang bakal turun ini renyai ataupun lebat. Sama juga halnya dengan sekeping hati lelaki milik Har anak Pak Ngah. Sejak tadi tidak tenang, seperti ada berita buruk yang bakal menyapa. Sekejap-sekejap dia menoleh pada Caldinanya yang baru saja hendak disentuh oleh tangan-tangan mekanik.

"Lambat lagi ke, Paei?"

"Kau baru sampai, bro. Setengah jam pun tak sampai lagi. Walaupun kau kawan baik aku, tapi kau mesti ikut giliran."

Apa yang Paei bebelkan betul. Har anak Pak Ngah tak boleh mengambil kesempatan dengan memotong barisan menunggu.

"Kenapa ni? Kau nampak tak selesa. Mesti fasal Lia ni?"

"Tak ada apalah. Kau tu, bila nak pikat Lia?"

"Tak mampu aku nak pikat Lia, Har. Mata Lia pandang kau saja. Sebelah mata pun dia tak pandang aku."

"Kau mengalah cepat sangat, memanglah Lia tak pandang."

"Lia memang tak nak pandang aku. Aku ni anak jati Melayu, tak ada campuran Portugis macam Lia. Mestilah tak setanding kalau nak berdiri sebelah Lia."
"Kau nak aku tolong?"

Paei geleng-geleng kepala.

"Jangan, aku tak nak Lia fikir aku gunakan kau untuk pikat dia. Aku nak usaha sendiri."

"Bila kau nak mula usaha sendiri tu? Aku tak nampak sebarang perkembangan baik pun. Yang aku nampak, kau dah jarang datang rumah nenda."

"Sudahlah tu, jangan cakap fasal cerita sedih aku tu lagi. Kalau buka cerita fasal kau lebih baik. Kau banyak cerita sekarang."

Paei menggaru-garu lengannya yang tidak gatal. Kalau Paei sudah melakukan aktiviti menggaru lengan begini, pasti dia hendak menjadi CIA tidak berbayar.

"Kau nak tanya apa? Tanyalah. Tak payah nak garu-garu lengan tu."

Paei menampar-nampar bahu Har anak Pak Ngah. Kemudian dengan selamba dia mengambil tempat di sisi temannya itu.

"Dengar cerita kau pinang anak dara orang. Betul ke?"

Paei menyiku lengan Har anak Pak Ngah. Bibirnya bukan main lagi melukis senyuman ada makna. Makin galak dia menyiku bila melihat Har anak Pak Ngah melarikan pandangan.

"Cerita tu tak betul," beritahu Har anak Pak Ngah. Dalam hati dia sibuk mencari tahu siapa yang menyebarkan khabar tersebut.

"Mustahil tak betul. Angin dah bertiup kencang, sampai bergoyang-goyang pokok tu. Tempua pun makin banyak yang bersarang rendah."

Habis rosak peribahasa Melayu dikerjakan oleh Paei. Kalau cikgu Bahasa Melayu Paei baca, pasti sedih.

"Aku tak pinang anak dara orang, yang pinang ibu dengan ayah aku."

"Loyar buruk pula kau ni. Kalau dah mak cik dengan pak cik yang pergi, samalah macam kau juga yang pergi. Jadi bila langsungnya?"

Sepi daripada pihak Har anak Pak Ngah. Dia terlalu tekun membaca pesanan Whatsapp yang baru masuk.

"Bila? Aku nak sediakan hadiah besar ni. Kalau kau beritahu last minute, aku tak nak sediakan hadiah."

Barulah Har anak Pak Ngah mengangkat wajah. Jelas nampak kalut air muka lelaki  Melayu-Jawa-Portugis tersebut. Lihatlah, Har anak Pak Ngah sudah bangun sembari mundar-mandir di depan Paei.

"Kenapa macam ayam berak kapur pula muka kau ni? Siapa yang hantar message? Tunang kau?" Paei pegang bahu Har anak Pak Ngah.

"Bakal adik ipar aku yang hantar."
"Bakal adik ipar kau cakap apa?"

Har anak Pak Ngah memilih untuk menjawab soalan Paei dengan soalan.

"Kereta aku tu agak-agak siap pukul berapa?"
"Lambat lagi. Tayar pun belum tukar. Minyak hitam baru nak tukar."

"Kalau macam tu aku nak pinjam motor kau dulu."
"Hah?"
"Sekejap saja."

"Kau ni dah kenapa? Tiba-tiba nak pinjam motor buruk aku pula."
"Nanti aku cerita. Sekarang kunci mana?"

Paei masih kebingungan. Wajahnya nampak terpinga-pinga bila berterusan diasak oleh Har anak Pak Ngah.

"Kunci mana? Aku nak cepat ni," gesa Har anak Pak Ngah. Helmet yang elok terletak di tepi meja segera diambil.

"Itu bukan helmet aku. Itu helmet Razif."
"Helmet kau mana?"

Paei tersengih-sengih bagaikan kerang tidak laku di pasar pagi.

"Aku tak pakai," jawabnya kemudian. Memaksa Har anak Pak Ngah melilau mencari Razif.
"Razif, pinjam helmet kau sekejap."

Razif yang tidak tahu apa-apa itu lebih teruk gaya terpinga-pinganya.

"Helmet ni, aku nak pinjam."
Meskipun masih dalam keadaan terpinga-pinga Razif tetap memberi persetujuan.

"Masalah helmet selesai. Kunci motor kau mana?"

"Kau ni biar betul, Har.Motor aku tu tak betul sikit. Kalau kau nak pergi dekat-dekat bolehlah. Kalau jauh, ada kau kena tolak motor tu dekat tengah jalan nanti."

"Dekat saja, tak jauh dari sini. Kunci motor kau mana? Yang ni ke?"

Tidak sempat Paei mengiyakan, Har anak Pak Ngah sudah menghidupkan enjin motor kapcainya.

"Hati-hati, Har. Jangan bawa laju sangat. Jangan bawa lebih 80. Kalau laju, bunyi motor tu meletup-letup."

Nasihat Paei tidak masuk ke dalam telinga Har anak Pak Ngah. Bunyi enjin motor kapcai Paei terlalu kuat.
Belum pun lima belas minit perjalanan, motor kapcai Paei sudah buat hal. Imbangan motor kapcai Paei jadi tidak seimbang, memaksa Har anak Pak Ngah berhenti di bahu jalan.

Tua sepuluh tahun muka Har anak Pak Ngah setelah melihat tayar depan motor kapcai Paei kempis.

"Tayar pancit pula," keluh Har anak Pak Ngah. 
Tangannya cepat saja meraih telefon bimbit.

"Paei!" jerit Har anak Pak Ngah bila suara Paei kedengaran di hujung talian. Lori dan kereta yang lalu lalang memaksa Har anak Pak Ngah meninggikan suara.

"Kau dekat mana ni? Dah sampai?"
"Belum, separuh jalan pun tak sampai lagi. Tayar motor kau pancit ni. Kau ada kawan tak yang boleh tukar?"

"Macam mana boleh pancit pula tu? Aku baru tukar tayar baru dua hari lepas."

"Manalah aku tahu. Benda dah nak jadi."
"Habis tu macam mana sekarang? Caldina kau tak siap lagi ni."

"Kau tolong call siapa-siapa datang tukar tayar motor ni."

Sepi sekejap di hujung talian.

"Kau dekat mana?"

"Aku hantar location sekarang. Kalau boleh cepat sikit. Aku risau nak hujan saja ni."

Talian dimatikan. Kemudian Har anak Pak Ngah menolak motor kapcai Paei menuju ke perhentian bas yang berhampiran. Boleh tahan juga jauhnya perhentian bas tersebut. Kira-kira 400 meter.

Kurang lima belas minit, barulah kawan Paei datang. Selesai tayar ditukar, Har anak Pak Ngah kembali menunggang motor kapcai Paei. Namun itulah, belum cukup 10 kilometer perjalanan, motor kapcai Paei buat hal lagi. Motor kapcai Paei mengeluarkan bunyi meletup-letup. Siapa yang mendengarnya pasti menoleh dua kali.

"Paei," gerutu Har anak Pak Ngah. Kelajuan diperlahankan supaya bunyi meletup-letup itu berkurangan. Sedihnya tidak ada apa yang berubah. Bunyi meletup-letup itu masih mengiringi Har anak Pak Ngah menuju ke rumah Marginanya.

Pot! Pot! Pot! Pooottt! - Bunyi motor kapcai Paei

- Ber.Sam.Bung -

Bab 05 ~ Cik Mar-Gi-Na / Print On Demand


SUDAH lebih sepuluh kali Margina menjeling jam ditangan. Margina juga telah menghantar pesanan whatsapp lebih dari lima kali pada Fattah. Jawapan Fattah pula sejak tadi sama. Kata Fattah, lagi sepuluh minit dia sampai. Sepuluh minit Fattah telah menjangkau satu jam. 

"Fattah ni mana?" gerutu Margina lantas sekali lagi menghantar satu pesanan whatsapp untuk Fattah.Jangan tak tahu, Margina sudah memesan dua gelas fresh orange sepanjang menunggu ketibaan Fattah. Lama-lama perut Margina boleh kembung kalau begini. 

"Lia, dekat sini." 

Suara di sebelah meja berjaya mencuri perhatian Margina. Margina ikut berpaling, mencari pemilik nama Lia yang sedang dipanggil. Bukan apa, Margina alergik sedikit dengan nama Lia. Nama Lia banyak mengundang memori hitam. 

"Lia." Kali ini pemilik suara di sebelah meja Margina melambaikan tangan. 

Nun di pintu masuk cafe ini, berdiri satu susuk tinggi lampai. Lebih tinggi daripada Margina pastinya. Kulitnya putih kemerahan, warna kulit anak kacukan . Hidungnya kecil dan elok bentuknya. Sepasang matanya yang paling cantik. Tidak cukup dengan itu, busana yang tersarung pada tubuh indahnya sangat moden kontemporari. 

Sayang, wajah manis itu terpalit duka. Semakin Lia menghampiri meja di sebelah Margina, semakin jelas kelihatan bekas air mata pada wajah Lia. Belum sempat Lia duduk, air matanya telah berhamburan keluar. Lia menangis tanpa silu. Bercupak mata yang memandang tidak dihiraukan. 

"Kau okey tak ni?" 

Lia tidak menjawab, tangisannya saja yang semakin panjang. 

"Apa dah jadi ni Lia? Ada apa sebenarnya? Kenapa kau menangis ni?" 

Bukan Margina sengaja hendak curi dengar perbualan Lia dengan temannya, tapi suara mereka berdua memang jelas masuk ke dalam telinga Margina. 

"Lia, cuba tarik nafas. Kalau kau menangis macam ni, aku tak dapat tolong. Tengok, semua orang pandang kita berdua." 

Iya, semua mata sedang memandang, termasuklah Margina. Mata bundar Margina hanya melekat pada seraut wajah manis Lia. Meski telah bertahun-tahun berlalu, Margina belum lupa dengan seraut wajah budak  comel tetapi berlagak yang dipanggil Lia. 

"Aku sedih sangat, Qas. Aku macam dah tak ada guna dalam dunia." Lia mengesat-ngesat hujung matanya. Semua ayat Mak Cik Huda dengan Har anak Pak Ngah jelas terngiang dalam telinga. 

"Tak elok cakap macam tu, Lia. Ingat Allah."

Betul. Margina setuju dengan nasihat teman Lia. Lia sepatutnya banyakkan bersabar dan positif.

"Aku sayang dia dari kecil, tapi dia tak sayang aku." 

Lia sedang dilanda masalah hati rupanya. Mesti Lia baru putus cinta.

"Siapa yang tak sayang kau." 

"Har." 

Lenyap semua kesimpulan dalam kepala Margina Cermin mata hitamnya yang sejak tadi tersarung ditanggalkan. Kali ini dia menilik paras milik Lia tanpa penghalang lagi. 

"Har nak kahwin tak lama lagi. Dia pilih Margina." 

Jatuh cermin mata yang Margina sedang pegang. Bunyi cermin matanya yang jatuh menyembah lantai menarik perhatian Lia dan temannya. 

"You pandang apa? You curi dengar?" 

Margina menelan liur. Suara Lia yang tadi sendu sudah bertukar garang. Sama seperti ketika Lia marah dan menolak Margina sampai jatuh.

"Maaf," sepatah ayat Margina. 

"Suara you berdua kuat. I tak sengaja pandang dan dengar apa you berdua bualkan." 

Mendadak Lia bangun. Mendadak juga teman Lia ikut bangun. Raut wajahnya resah bukan main. Lia yang emosional boleh bertindak diluar dugaan. 

"Lia, janganlah macam ni," bisik teman Lia. Tangan Lia ikut disentuh untuk menarik perhatian Lia semula. 

"Kalau kau tak selesa, kita pergi tempat lain untuk berbincang." 

Lia menggelengkan kepalanya. Tumpuannya telah kembali pada Qas sebelum beralih pada Margina semula. Senyuman hambar diberikan pada Margina.

"Sorry," ujarnya kemudian sembari duduk semula. Sepatah namun membawa makna yang sangat besar dalam diri Margina. 

Ada yang berubah dalam diri Lia. Lia sudah pandai menyebut perkataan 'sorry'. 

"Aku tak faham macam mana dia boleh terfikir nak jadikan Margina isteri dia. Margina macam ahli sihir. Entah apa dia buat sampai abang Har boleh tunduk dan suka pada dia." 

Margina menarik semula kesimpulannya tadi. Lia tidak pernah berubah. 

"Margina tu jahat!" 

Rasanya anak panah beracun baru saja Lia lepaskan ke hati Margina. Margina lemah terus. Menggigil tangannya sewaktu mencapai gelas berisi fresh orange milik. 

"Kau tahu tak Qas, abang Har pernah cakap sendiri dekat aku yang dia tak suka Margina. Hari ni, tiba-tiba Auntie Huda beritahu aku dia nak pinang Margina untuk abang Har." 

Racun yang terkena jantung Margina sedang merebak pada kelajuan pantas. Ayat-ayat yang Lia luahkan benar-benar mengejutkan! 

"Sakit hati aku ni Lia. Kalau abang Har pilih anak perempuan Kiai Rahman, aku boleh terima lagi. Ini tak, dia pilih Margina!" 

"Sabar Lia." 

"Benda-benda yang melibatkan Margina aku tak boleh sabar. Kami hilang Uncle Adenan sebab Margina dengan ibu dia. Sebab dua manusia tu, nenda hilang anak lelaki. Kau nampak tak dua manusia kejam sangat?" 

Margina memejamkan mata. Sudah lama Margina tidak mendengar ibunya dikecam. Sekarang dia mesti mendengarnya semula. 

"Mungkin abang Har sengaja cakap nak pinang Margina, supaya kau tak berharap dekat dia lagi. Tadi kau sendiri cakap abang Har pernah mengaku dia tak suka Margina."

"Abang Har tak bergurau. Aku tahu abang Har tak bergurau sebab nenda dah datang ke rumah UncleAdenan. Ya Allah Qas, aku tak boleh bayangkan abang Har kahwin dengan Margina." 

"Mungkin kau patut jumpa Margina." 

Lia mengesat matanya. 

"Jumpa Margina? Aku tak nak. Aku jijik nak jumpa perempuan tu." 

"Kalau macam tu, mungkin dah tiba masanya kau lupakan Har." 

Esakan Lia berhenti mendadak. Sekarang dia hanya memandang temannya. Memandang dengan mata yang tidak berkelip. 

"Aku tak nak!" Tempik Lia keras. Tangannya turut memukul meja. Habis tumpah gelas yang berisi fresh orange. 

"Aku tak nak lelaki lain. Aku nak abang Har. Kau nak aku ulang berapa kali baru kau nak faham?" 

Tiba-tiba saja suasana restoran jadi senyap. Semua mata hanya memandang ke arah meja Lia dan temannya. 

"Lia, cuba kawal diri tu sikit. Takkanlah fasal lelaki kau nak hilang kawalan?" 

Lia tunduk bersama juraian air mata. Berkali-kali kepalanya digelengkan. Dia juga meraup wajahnya tanpa jemu. 

"Maaf, Qas. Aku tak sengaja. Maaf sangat-sangat," ujar Lia dengan wajah berganda murung. Emosinya elok sedikit berbanding tadi. 

"Jiwa aku dah hilang," lanjut Lia lagi, dan Qas yang penyabar itu telah bangun. Bahu Lia dipeluk dengan erat. 

"Aku tak tahu nak buat apa lagi, Qas. Semua usaha aku buntu. Dia makin jauh. Aku nak abang Har. Jadi bila kau suruh aku lupakan dia, aku tak boleh terima permintaan tu. Permintaan tu terlalu kejam." 

Bahu Lia seperti mahu runtuh menahan sebak yang datang. Wajahnya juga disembankan pada bahu Qas. 

"Aku cuma nak kau ingat satu perkara, Lia. Kalaulah ditakdirkan dia jodoh kau, takkan kemana. Kau buat macam biasa. Minta pada Allah supaya Abang Har jadi hak kau." 

"Kali ni aku tak yakin, Qas. Nenda pun dah beri lampu hijau. Nenda benarkan dia kahwin dengan Margina. Aku dah tak ada peluang. Penantian aku selama ni sia-sia." 

"Nenda memang benarkan, tapi mereka berdua belum kahwin. Siapa tahu saat-saat akhir ada perubahan positif. Mana tahu, kau yang bersanding dengan dia nanti atas pelamin." 

Lia mengangkat wajah. Air mata yang jatuh cepat saja diseka. 

"Aku ada harapan lagi, kan? Aku boleh buat dia pilih aku, kan? Aku pun boleh pujuk nenda supaya ubah sokongan pada aku, kan?" 

"Pandai. Ini barulah Liana Ross yang aku kenal." 

Meski sedikit payah, Lia usahakan juga untuk mengukir senyuman. Hatinya tenang sedikit mendengar semua kata-kata Qas. Selagi Margina belum jadi isteri Har anak Pak Ngah, peluang Lia masih terbuka. 

"Minta maaf. I lambat. I tahu I kata sepuluh minit, tapi jalan sesak. Itu yang bertukar dari minit kepada jam." 

Lari terus tumpuan Margina pada Lia. Sekarang sorotannya melekat pada Fattah yang baru sampai. Fattah bukan anak . Fattah asli Melayu, pun begitu Fattah tetap masuk dalam golongan sedap dipandang. Kalaulah Margina ada adik perempuan, pasti Margina 'kenen-kenenkan' dengan Fattah. 

"Tak apa. Salah I juga sebab ajak you jumpa secara mengejut. Sepatutnya I buat appointment dulu." 

Fattah ketawa. 

"Jangan mengadalah, Margina. Kalau untuk you, tak payah appointment. You boleh jumpa I bila-bila masa you nak." 

"Thank you, Fattah. You memang kawan I yang paling memahami I." 

Margina bangun dan kemudia menggamit pekerja restoran. Not sepuluh ringgit diberikan. 

"Keep the change," ujar Margina lantas mendorong tubuh Fattah keluar dari restoran tersebut. 

"Kita nak ke mana ni?" 

"Kita bincang dalam kereta you." 
Ada kerutan yang terlukis di dahi Fattah, namun permintaan Margina diturutkan juga. 

"You ajak I jumpa sebab apa?" 

Margina memilih melihat restoran yang ditinggalkan tadi sebelum memberi jawapan. 

"I nak tanya kalau-kalau syarikat you perlukan pekerja. Calon pekerja ni freshie, langsung tak ada pengalaman bekerja." 

"Siapa calon pekerja tu?" 

Margina menunjuk dirinya sendiri.

"Esok you boleh mulakan kerja." 

"Serius? Jangan bergurau, Fattah. Kalau esok I betul-betul datang, you juga yang terkejut sampai rahang nak jatuh." 

"I serius. Dan kalau you betul-betul datang esok, I buat kenduri kesyukuran terus." 

Terdiam Margina dibuatnya. Sorotannya tidak berkelip melihat ke arah Fattah. 

"Jangan pandang I macam tu. You memang dah diterima bekerja." 

"Semudah tu? You tak nak tanya ayah you dulu?" 

"Rasanya ayah I yang paling gembira kalau dia tahu you nak kerja dengan dia." 

"Tapi sepatutnya you interview..." 

"Tak payah isi borang, tak payah interview. Tak payah buat semua kerja leceh tu. Yang penting esok I nak nampak muka you dalam ofis I. Waktu kerja Isnin sampai Jumaat. 
Sembilan pagi sampai pukul 6 petang, dan rehat satu jam. Hari Jumaat special, you boleh rehat macam staff government." 

"You nak bagi I jawatan apa ni? Kalau you cakap cleaner, sekarang juga I bersihkan muka you cukup-cukup." 

Fattah ketawa lagi. Ketawa yang menyenangkan hati Margina. Semua tentang Fattah memang mendamaikan hati Margina. Mungkin sebab inilah Margina tidak faham kenapa Fahmy dan Mak Cik Khalijah boikot Fattah. 

"Terpulang you nak pegang jawatan apa. Gaji pun I akan ikut berapa yang you minta." 

"Fattah, I serius ni. I nak kerja. You janganlah buat lawak sedap didengar macam ni. Nanti I juga yang kecewa kalau semua ni cuma lawak." 

"I serius la ni. I memang nak sangat you kerja satu bumbung dengan I. Kalau dapat tinggal satu bumbung, lagi I suka." 

Fattah kalau bergurau, memang melampau. 

"Kalau nak sangat tinggal sebumbung dengan I, angkutlah kain baju you dan lepas tu datang rumah I." 

Fattah menyambung tawanya. Senang sangat hati mendengar jawapan balas Margina. 

"Soon, Margina. I pasti angkut kain baju I datang rumah you. Tapi you mesti pujuk your mom dengan your beloved brother tu terima I dulu. I seganlah nak singgah rumah you sekarang. I tak dialukan dekat sana." 

"Ibu dengan Fahmy okey. Mereka memang macam tu. Dan fasal kerja tadi, I nak mula dari bawah. Gaji I ikut budi bicara you." 

"Takkanlah you nak mula dari bawah? I boleh beri you jawatan manager." 

"No, I tak nak. Kalau you buat juga, I tak jadi kerja dengan company you."

Fattah mengangkat kedua belah tangannya. Mengaku kalah pada pendirian Margina. 

"Sekarang you boleh drive dan belanja I makan. I belum kerja, duit tak ada nak belanja you makan. Selera you high class, I tak mampu. You kena tunggu I dapat gaji, baru I boleh belanja you." 

Bergema lagi tawa Fattah. 

"Baiklah, Cik Margina Abdullah. Sekarang juga I bawa you pergi makan. I belanja." 

Senyuman Margina yang membalas jawapan Fattah. Kemudian sekali lagi Margina berpaling kearah restoran yang ditinggalkan tadi. Dari jauh dia dapat melihat figura Lia dan temannya. Lia masih menangis.

Tangisan Lia membuat Margina nekad dengan keputusannya. Kalau berkahwin dengan Har anak Pak Ngah bakal membuat dia berperang dengan Lia, Margina rela mengalah. Cukuplah dia berperang sekali dengan Lia. Margina sudah serik. 

"Kawan you ke tadi tu?" 

Nampaknya Fattah menjadi pemerhati. Memaksa Margina kembali memberi perhatian pada Fattah. 

"Kawan yang mana?" 

"Tadi masa I masuk restoran tu, mata you tak lepas pandanggirl yang tengah menangis dekat sebelah meja you." 

"Bukan kawan I. Kebetulan dia duduk sebelah meja tu. Dia menangis jadi I terpanggil pandang dia. Dia cantik, kan?" 

Fattah ikut menoleh ke arah restoran tadi. Kemudian dia berpaling semula pada Margina. Memberi senyuman sebelum menyentuh pipi Margina dengan jari kasarnya.

"Ya, dia cantik. Tapi you lagi cantik."


- Ber.Sam.Bung dalam versi cetak -

Tuesday, 28 June 2016

Bab 04 ~ Cik Mar-Gi-Na / Print On Demand


KALAU hendak dihitung, belum pun seminit Har anak Pak Ngah jejak kaki di rumah keluarganya. Bau kapal terbang belum hilang. Bau tanah Jawa masih melekat. Sekarang Har anak Pak Ngah mesti berdepan dengan soalan-soalan berbaur cinta daripada Lia. Penjelasan panjang lebar sudah diberi, Lia tu susah sangat hendak faham.
"Abang tak boleh dengan Lia."

Lia membuang pandang. Sejak tadi ayat Har anak Pak Ngah berkisar tentang perkataan 'tak'. Meskipun penggunaan ayatnya lain, tetapi maksudnya tetap sama.

"Lia beri abang ruang. Lia beri abang masa. Tapi akhirnya abang cakap abang tak boleh dengan Lia. Maksudnya abang tak nak Lia?"

"Kita sepupu, Lia."
"Kita memang sepupu. Jadi? Lia kurang apa?"
"Lia macam adik abang."
"Lia tak nak dengar alasan tu. Abang tak patut gunakan alasan tu. Lia dah cuba yang terbaik siapkan diri untuk abang. Lia tak faham kenapa abang tak nak Lia."
Har anak Pak Ngah berpaling pada Mak Cik Huda. Memohon sedikit pengertian supaya ibunya turun padang untuk memujuk Lia.

"Lia buat macam-macam supaya abang suka Lia. Tak pernah sedetik pun Lia putus harap, walaupun Lia rasa muka Lia ni lebih keras dari tembok."
Lia menepuk-nepuk pipinya. Tidak beri peluang pada Mak Cik Huda untuk mencelah.

"Lia tahu abang suka anak perempuan Kiai Rahman. Tapi abang mesti faham, bertepuk sebelah tangan takkan berbunyi. Abang suka anak Kiai Rahman tu bagai nak rak sekali pun, takkan ke mana kalau dia tak suka abang."
Pandainya Lia berhujah. Lia lupa agaknya, situasinya sekarang sama. Lia juga sedang bertepuk sebelah tangan.
Kening Mak Cik Huda naik dengan begitu tinggi sekali. Anak bujangnya dilirik, memohon sejuta penjelasan.

"Kiai Rahman mana pula ni, Har? Kenapa selama ni Har tak pernah cerita?"

"Kiai dekat tempat abang Har belajar agama. Abang Har suka dengan anak perempuan Kiai Rahman tu." Lia yang memberi jawapan.
"Betul ke Har suka anak perempuan Kiai Rahman? Kalau betul, kenapa Har minta ibu dengan ayah lamar Margina?"
Lia membesarkan sepasang matanya yang cantik. Lekas-lekas dia menghayun langkah menghampiri Mak Cik Huda.
"Auntie dengan uncle nak pinang Margina? Margina yang mana?"

Berkali-kali Lia meraup wajahnya dengan kasar. Tanpa menunggu jawapan Mak Cik Huda, Lia melontarkan lagi soalan. Kali ini soalan tersebut ditujukan khas untuk Har anak Pak Ngah.
"Abang jangan beritahu Lia abang nak kahwin dengan Margina anak tiri Uncle Adenan. Lia tak rela nak lepaskan abang pergi dekat dia. Abang dah lupa ke? Sebab Margina dengan ibu dia, nenda buang Uncle Adenan."
"Sebab tu abang nak rapatkan kembali keluarga kita. Nenda dah tua, Lia. Macam mana nenda nampak kental sekalipun, nenda sebenarnya rindukan Uncle Adenan."
"Ada banyak lagi jalan penyelesaian yang abang boleh guna. Abang boleh pujuk Uncle Adenan jumpa nenda dan minta maaf."
"Kalau nenda tak keras hatinya, dah lama abang guna cara tu."
"Habis tu, abang nak beritahu Lia yang kalau abang kahwin dengan Margina, nenda terima UncleAdenan semula?"
"Itu saja cara yang berkesan sekarang. Bila abang guna cara ni, nenda dah pergi jumpa Uncle Adenan."
Lia tiba-tiba ketawa keras, tapi cuma sekejap.
"Abang dah gila! Abang sendiri pernah cakap abang tak suka Margina. Sekarang abang nak jilat balik ludah abang?"
"Lia, abang buat semua ni untuk kebaikan nenda dan keluarga kita. Dah lama sangat Uncle Adenan hidup jauh dari kita. Abang nak keluarga kita jadi macam dulu sebelum nenda tutup mata. Lia tinggal dengan nenda, Lia mesti faham isi hati nenda."
"Lia tak faham. Lia lagi tak faham bila abang buat keputusan gila macam ni. Abang korbankan hidup sendiri. Kalau abang tanya pendapat Lia, Lia jawab abang bodoh."
Mak Cik Huda menarik Lia ke dalam pelukannya. Memujuk Lia supaya bertenang.
"Lia sayang, Lia mesti belajar lupakan Har."
Ayat Mak Cik Huda hanya membuat tubuh Lia bergetar. Kurang sepuluh saat, terdengar esakan Lia. Makin lama makin panjang. Lia mengongoi di bahu Mak Cik Huda, melampiaskan semua rasa kecewanya yang setinggi Everest.
"Lia sayangkan abang Har, auntie. Lia tunggu abang Har bukan sekejap, tapi lama. Lia suka abang sejak umur Lia enam belas tahun lagi. Kalau dihitung, Lia dah tunggu abang Har datang pinang Lia lebih sepuluh tahun!"
"Lebih daripada sepuluh tahu tu juga abang selalu beritahu, kita berdua tak sesuai jadi suami dan isteri. Lia sepupu abang."
"Tapi tetap tak haram kalau abang pilih Lia jadi isteri abang."
Itulah jawapan Lia lebih sepuluh tahun ini. Har anak Pak Ngah kadang-kadang tak tahu bagaimana lagi hendak memberi penjelasan.
"Dan kalau abang cakap sebab hubungan sepupu kita yang jadi penghalang, Margina tu sepupu kita juga. Taraf hubungan dia dengan abang sama dengan taraf hubungan kita berdua. Kenapa abang boleh terima Margina dan tolak Lia? Apa salah Lia?"
"Lia, Margina sepupu tiri. Lia sepupu kandung abang."
Lia geleng-geleng kepala. Sangat sulit untuk menerima penjelasan Har anak Pak Ngah.
"Abang percaya, dekat luar sana ada seorang lelaki yang lebih sesuai dengan Lia."
"Lia tak nak. Lia cuma nak abang. Mati hidup semula pun, pilihan Lia tetap abang. Abang bangkanglah macam mana sekali pun, hati Lia tetap pilih abang."
Lia terlalu obsess. Penyakit obsess Lia melemaskan Har anak Pak Ngah.

"Abang, Lia takkan putus asa. Kalau abang gunakan nenda, Lia pun boleh buat perkara sama. Lia akan pastikan nenda pilih Lia dan bukan Margina."
"Lia..."
"Lia nak balik. Lia nak jumpa nenda. Abang siapkan diri jadi suami Lia sebab Lia takkan putus asa pujuk nenda sampai nenda tukar fikiran," pangkah Lia. Dia bingkas berdiri sambil mengesat matanya sampai kering.
"Lia, jangan macam ni." Mak Cik Huda pula yang bersuara. Tangan Lia dicapai lalu digenggam seeratnya.

"Asalkan Lia jadi isteri abang Har, Lia sanggup jadi macam ni."
"Lia jangan buat perangai macam budak kecil."
Lia menggigit bibirnya hingga terasa sakit. Ayat yang baru Har anak Pak Ngah lontarkan sangat mendera perasaan.
"Lia tak peduli dan jangan halang Lia lagi. Lia dah nekad. Lia nak abang. Susah macam mana pun, Lia tetap nak abang. Lia harap abang faham."

Pintu dihempas kuat. Lia sengaja, biar Har anak Pak Ngah tahu yang Lia nekad kali ini.
Untuk Mak Cik Huda, Lia minta maaf sebab hempas pintu kuat-kuat.

- Ber.Sam.Bung -

Bab 03 ~ Cik Mar-Gi-Na / Print On Demand



HAR anak Pak Ngah melihat sekeliling Pesantren Assogiri. Tidak banyak yang berubah. Dahulu dia sempat menghabiskan usianya selama dua tahun setengah di sini. Sekarang kakinya menyentuh lagi tanah di pesantren ini. Bukan sebagai pelajar, tetapi sebagai seorang bekas pelajar yang ingin bertemu kawan lama dan bertanya khabar dengan kiai dan ustaz di sini.
"Hardimin Jose!"
Kenal sangat Har anak Pak Ngah dengan manusia yang sedang memanggil namanya itu. Siapa lagi kalau bukan Amri. Cuma sejak Amri berkahwin dengan anak dara Jawa, nama panggilannya jadi Ade.
"Nyong fikir kuea meneng wis lali karo jejak mu neng kenea." (Aku fikir kau tak nak jejak kaki dekat sini lagi.)
Erat pelukan Ade. Malah berkali-kali Ade menepuk bahu teman lamanya.
"Kepeya nyong ora mamper neng kenen. Pesantren iki wis koyok omah nyong nombor loro." (Mana boleh tak jejak kaki ke sini. Pesantren ni dah macam rumah kedua aku.)
Ketawa Ade berkumandang dengan jelas sekali, petanda hatinya sangat senang. Lihatlah, Ade kembali menepuk-nepuk bahu Har anak Pak Ngah.
"Bagus, tak hilang lagi bahasa Jawa kau. Sekarang ni ramai Jawa murtad. Mengaku keturunan Jawa, tapi tak pandai cakap Jawa."
"Kalau aku tak pandai cakap Jawa, pecah telinga aku ni nak dengar bebelan nenda aku. Kau pun bukan tak kenal dengan perangai nenda."
Tambah panjang saja ketawa Ade. Segera terbayang di kepala Ade wajah nenda Har anak Pak Ngah. Seingat Ade, orang tua itu memang tegas orangnya. Pantang betul kalau anak cucunya tak pandai berbahasa Jawa.
"Lama sangat kau tak ke sini. Aku ingatkan kau kecewa. Maklumlah, anak dara Kiai Rahman kahwin dengan lelaki lain."
"Jangan mengarut. Aku tak pernah simpan hati dekat Aisya. Kau tu suka buat telahan melulu," selar Har anak Pak Ngah dengan wajah tidak senang. Bukan main dalam lagi kerutan pada dahinya ketika ini. Nampak sangat Har anak Pak Ngah tak senang bila dikaitkan dengan Aisya.
"Mengaku sajalah yang kau tu sebenarnya patah hati sebab Aisya pilih lelaki lain. Kau tolak tawaran jadi tenaga pengajar dekat sini sebab kau tak nak bertembung dengan suami Aisya."
Lancar sungguh mulut Ade membuat kesimpulan.
"Aku nak balik."
Bergema tawa Ade mendengar jawapan ala-ala merajuk Har anak Pak Ngah. Suara tawanya berhasil membuat 40 peratus pelajar di pesantren tersebut menoleh ke arah mereka berdua.
Cuak air muka Har anak Pak Ngah. Langkah kakinya diatur ke arah pagar pesantren.
"Nak kemana?"
"Baliklah."
Har anak Pak Ngah merajuk seperti anak kecil. Menoleh pun tidak pada Ade.
"Janganlah macam tu. Baiklah, aku mengalah. Kau tak ada hati pada Aisya," pujuk Ade kemudian sambil mengangkat kedua belah tangannya sebagai tanda mengalah.
"Kalau kau kaitkan aku dengan Aisya lagi, aku balik terus."
"Iya, aku tak kaitkan kau dengan Aisya lagi."
"Aisya tu isteri orang, Ade. Kalau sampai suami Aisya dengar cakap kau, nanti Aisya susah. Suaminya mesti kecil hati."
"Pembetulan. Aisya tu bekas isteri orang."
Sekilas Har anak Pak Ngah mencari sorotan mata Ade. Hilang semua rajuknya tadi. Air mukanya jelas menunjukkan betapa dia payah menerima berita yang disampaikan Ade.
"Betul, aku tak tipu."
Bersungguh benar Ade memberi penjelasan, meski Har anak Pak Ngah belum lagi meminta kepastian.
"Bila Aisya bercerai? Kiai Rahman tak cerita apa-apa pun dekat aku."
"Baru lagi, tak sampai tiga bulan. Kau tu bawa diri lama sangat. Macam manalah Kiai Rahman tak fikir kau dah lupakan dia."
"Aku tak pernah lupakan Kiai Rahman. Sedetik pun aku tak pernah lupakan dia. Beberapa bulan ni aku sibuk dengan nenda."
"Tak kisahlah apa sebab kau sekalipun. Yang penting sekarang hati kau. Kalau betul hati kau sayangkan Aisya, rasanya inilah peluang kau. Pergilah jumpa Kiai Rahman. Bincang elok-elok."
Wajah Ade wajah orang mengharap. Besarlah harapan Ade yang Har anak Pak Ngah setuju dengan cadangannya.
"Aku kasihan dengan Aisya. Muda-muda lagi dah jadi janda. Aku nak bela dia, tapi aku ni tak mampu nak beristeri dua. Lagipun aku bukan calon suami pilihan Kiai Rahman. Kalau kau yang minta tangan Aisya, aku yakin Kiai Rahman takkan membantah."
Berat keluhan Har anak Pak Ngah. Baru tadi dia memberi amaran supaya tidak dikaitkan dengan Aisya lagi. Tak sampai sepuluh minit, Ade jadi agen pencari jodoh semula.
"Kiai Rahman dengan Aisya dah tak tinggal sini lagi. Mereka berdua ada dekat Kedah. Bila kau balik Malaysia nanti, pergilah jumpa Kiai Rahman dulu. Orang tua tu selalu sangat tanya fasal kau."
"Aku boleh ke Kedah jumpa Kiai Rahman, tapi bukan atas sebab nak minta tangan Aisya. Kalau aku suka Aisya, dulu lagi aku hantar rombongan."
Figura Aisya sempat singgah dalam kepala Har anak Pak Ngah. Aisya yang penuh kelembutan itu memang jadi rebutan sewaktu zaman suntinya.
"Perkara ni aku dah bincangkan sendiri dengan Kiai Rahman, sebelum aku tamat belajar lagi dan beliau hormat keputusan aku."
Ade sebenarnya bosan dengan perangai main tarik tali Har anak Pak Ngah.
"Aisya tu macam adik kandung aku, Ade. Aku tak boleh nak berkahwin dengan seorang perempuan yang aku dah klasifikasikan sebagai adik kandung."
"Itulah jawapan kau dari dulu sampai sekarang. Sebab perangai kau yang macam inilah yang buat Aisya pilih lelaki lain," sinis suara Ade. Memberi petunjuk dia tak suka dengan jawapan berulang Har anak Pak Ngah.
"Memang itu jawapan paling jujur."
Ade geleng kepala. Kadang-kadang dia tak faham apa yang Har anak Pak Ngah cari dalam diri seorang perempuan. Semua yang bagus-bagus pada mata Ade, Har anak Pak Ngah tolak ke tepi.
"Lia macam mana? Kau tak terima Aisya sebab Lia? Atau kau nak beri jawapan yang Lia tu sepupu kau, jadi kau tak boleh kahwin dengan dia?"
Har anak Pak Ngah mengiyakan dengan cara mengangguk. Anggukan yang cukup untuk membuat Ade mahu menghantukkan kepala ke dinding.
"Aku tak tahulah kau ni nak cari isteri yang macam mana. Aisya dengan Lia tu, cantik sangat dekat mata aku. Kalau akulah dekat tempat kau, aku sambar dua-dua terus."
"Cantik rupa saja tak cukup, Ade. Yang penting cantik hati."
"Lia tu cantik rupa dan hati. Aisya pun sama. Kau tu menolak tuah yang datang bergolek-golek. Sedar diri sikit, umur kita ni makin hari makin pendek, bila-bila masa saja boleh berpindah ke lain dunia."
"Jangan risau, Ade."
Keras bunyi keluhan Ade.
"Macam mana aku tak risau, semua kawan-kawan kita dah kahwin. Bila mereka kahwin dulu, kau yang banyak menolong, termasuklah aku ni."
"Jangan risau."
Lagi-lagi ayat 'jangan risau' yang Har anak Pak Ngah tuturkan.
"Aku nak kahwin dalam waktu terdekat ni, Ade," desis Har anak Pak Ngah. Ayatnya ringkas. Senyumannya juga ringkas tetapi sangat mendamaikan.
Ade yang banyak mulut itu tiba-tiba seperti telah hilang mulut. Hanya matanya saja yang terkebil-kebil. Berita terkini yang disampaikan oleh Har anak Pak Ngah seperti bom atom.
"Betul ke ni? Kau jangan bergurau."
"Urusan nikah kahwin ni aku tak bawa bergurau, Ade. Kali ni serius. Aku nak kahwin."
Ade menilik Har anak Pak Ngah. Mencari kebenaran disebalik kata-kata teman lamanya.
"Pokok yang aku tanam dan jaga selama ni dah mengeluarkan hasil. Buahnya banyak, ranum dan manis. Sekarang waktu yang sesuai untuk dituai."
Besar bukaan mata Ade, namun besar lagi bukaan dan mulut Ade.
"Kau merepek apa ni?"
Tawa Har anak Pak Ngah yang membalas soalan Ade. Paling menjengkelkan bila Har anak Pak Ngah mula menghayun langkah meninggalkan Ade.
"Nak kemana lagi tu?"
Har anak Pak Ngah masih melangkah, memaksa Ade berlari untuk menahan langkah lelaki tersebut.
"Kau nak kahwin dengan siapa ni? Cuba cerita betul-betul. Jangan cerita sekerat jalan."
Har anak Pak Ngah terlalu sengaja mendekatkan wajahnya pada wajah Ade. Hidungnya nyaris menyentuh hidung Ade sendiri. Meremang terus bulu roma Ade.
"Cepatlah beritahu. Kau nak kahwin dengan siapa?" desak Ade tidak sabar. Dia sudah menolak Har anak Pak Ngah supaya menjauh. Kalau dilihat pelajar, boleh timbul cerita yang tak elok.
"Kau nak kahwin dengan Lia, kan?"
Kali ini Har anak Pak Ngah sengaja menempel dekat dengan telinga Ade.
"Aku nak kahwin dengan Cik R.A.H.S.I.A, Ade. Ini rahsia, jadi jangan beritahu orang lain."
Ade baru saja mengumumkan dalam hati. Ade putus kawan dengan Har anak Pak Ngah selama sehari. Titik.

- Ber.Sam.Bung -