Wednesday, 1 July 2015

#Bab01 ~ Lain Dunia

JARUM pendek jam baru saja melepasi angka sebelas pagi. Ada senyuman yang terlukis pada bibir Rayhan melihat angka sebelas tersebut. Cukuplah ni, cukuplah 40 minit dia lewat. Rasanya pasti ayah telah bertukar menjadi singa. Rayhan memang sengaja mengundang kemarahan lelaki yang bergelar ayah itu.

Cawan white coffeanya diangkat sembari dibawa ke bibir. Tegukan terakhir dihirup begitu perlahan, begitu menikmati aroma dan rasa khas white coffea tersebut. Selepas itu barulah langkah gontai diatur, melintas ke seberang jalan.

Belum sempat Rayhan memasuki pintu masuk, ada figura yang separas bahunya lebih dulu menyusup. Sempat juga Rayhan terpegun dek kerana terkejut. Sorotannya tidak lepas melihat figura yang bergerak seperti lipas kudung itu.

Figura itu milik seorang perempuan. Baju kurung perempuan itu nampak lusuh sedikit. Warnanya pudar dan corak baju kurungnya sesungguhnya nampak kuno, tidak mengikut peredaran zaman. Sekilas bibirnya bergerak dan segaris senyuman mula terlukis dengan indah sekali.

"Saya Anggriani. Saya datang untuk temuduga sebagai eksekutif kewangan."

Nama perempuan yang memakai baju kurung corak kuno ini Anggriani.

“Maaf, saya tahu saya dah lewat. Tapi kelewatan ni tak disengajakan. LRT ada masalah teknikal tadi, itu yang lambat.”

Dia lambat rupanya. Patutlah pergerakannya mengalahkan lipas kudung.

“Kalau tak percaya, saya ada bawa bukti. Saya ambil gambar tadi.”

Tanpa sengaja Rayhan ketawa kecil. Iyalah, belum pernah dalam sejarah hidupnya dia melihat manusia yang begitu bersungguh memberi penerangan gara-gara terlambat. Bukti bergambar turut disediakan pula tu.

Perempuan yang memakai baju kurung corak kuno itu menoleh setelah mendengar tawa kecil di sisinya. Mata bundarnya tidak berkelip melihat lelaki yang menghasilkan tawa kecil tadi.

“Maaf, saya tak sengaja. Sila teruskan,” ujar Rayhan, kembali memberi riak serius meski tawanya belum habis dikeluarkan.

"Cik Anggriani boleh naik ke tingkat tiga sekarang. Temuduga diadakan dekat sana."

Kata-kata penyambut tetamu ayah, langsung tidak masuk ke dalam kepala perempuan yang memakai baju kurung corak kuno tersebut. Mata bundarnya sedang derhaka, sorotannya masih melekat pada Rayhan.

"Cik Anggriani," tekan penyambut tetamu ayah sekali lagi. Geram juga bila semua ayatnya diabaikan.

"Ya?"

"Tingkat tiga. Bukan dekat sana," sambung penyambut tetamu ayah sambil jari telunjuknya menunjuk ke arah Rayhan.

Perempuan yang memakai baju kurung corak kuno akhirnya hilang juga disebalik pintu lif.

“Saya nak jumpa datuk,” beritahu Rayhan pada penyambut tetamu ayah, pun begitu matanya masih pada pintu lif. Bibirnya juga melukis senyuman lagi, kemudian dia ketawa pula.

"Datuk sedang tunggu Encik Rayhan dalam bilik dia. Datuk tunggu Encik Rayhan hampir satu jam. Saya bimbang, Datuk tengah marah saja.”

"Lagi datuk marah, lagi saya suka."

Terkebil-kebil juga mata penyambut tetamu ayah mendengar jawapan Rayhan.

"Tapi kalau datuk marah sangat sampai pengsan, tak elok juga," sambung Rayhan sebelum berlalu, juga menuju ke pintu lif.

Sebaik saja pintu lif terbuka ditingkat tiga, wajah pertama yang menyapa mata Rayhan adalah perempuan yang memakai baju kurung corak kuno tadi. Dia sedang duduk di barisan akhir sekali antara lima orang perempuan lain. Ada fail yang didakap dengan kemas, sedangkan bibirnya kumat-kamit. Baca doa tenangkan diri agaknya.

Ketika Rayhan melintas di depan perempuan dengan baju kurung corak kuno tersebut, perempuan itu masih ralit. Tidak menoleh kiri dan kanan langsung.

Rayhan menghela nafas panjang sebelum membuka pintu bilik ayah luas-luas. Ayah sedang menunggu di sana dengan muka merah padam.

"Sekarang baru nak sampai? Kenapa tak datang esok terus? Lebih senang, tak payah datang terus!"

Suara yang agak kuat itu mengganggu konsentrasi Anggriani. Kepalanya diangkat. Sepasang matanya mencari arah datangnya suara keras tersebut.

Nun di depan matanya dia melihat lelaki yang ketawa tadi sedang berdepan dengan seorang lelaki tua, yang lengkap berbaju formal. Melihat nama Datuk Jazim yang tertera di muka pintu, tahulah Anggriani lelaki tua itu pemilik syarikat ini.

"Kalau ayah tak kisah, saya datang esok. Kalau ayah lagi tak kisah, saya tak payah datang terus."
Besarnya mata Anggriani mendengar jawapan yang sangat selamba itu. Jelas terlihat tubuh Datuk Jazim yang lelaki itu panggil ayah, bergetar dengan kuat.
Eh? Ayah?

Semakin tajam sorotan Anggriani. Namun sorotannya terbatas bila tiba-tiba saja Datuk Jazim menutup pintu dengan kuat.

Di dalam bilik yang tertutup itu, Rayhan mencari sofa lantas tubuhnya direhatkan. Tanpa menunggu pelawaan ayah terlebih dahulu.

"Jangan kurang ajar sangat, Rayhan. Ayah ni masih ayah Rayhan!"

Suara ayah makin tinggi saja, tapi kenapa ya Rayhan tidak gentar? Malah Rayhan mahu ketawa melihat ayah marah-marah begini.

"Saya tahu, sebab tu saya panggil ayah dengan panggilan ayah."

Datuk Jazim menggenggam kuat jari tangannya. Kalau ikutkan rasa hati, mahu saja ditampar muka Rayhan. Biar Rayhan sedar diri. Biar Rayhan pandai sedikit menjaga hatinya.

"Ayah panggil saya ke sini sebab apa? Kalau sebab ayah nak saya kerja dekat sini, jawapan saya masih sama. Saya tak nak."

Ada riak kesal yang membayangi wajah tua Datuk Jazim. Rayhan tidak pernah menjadi anak yang menyenangkan. Rayhan selalu jadi duri dalam daging. Kenapa sampai jadi begini wahai Rayhan?

"Ayah nak tahu fasal hal ni," suara Datuk Jazim kedengaran kendur sedikit. Berharap untuk kali ini, Rayhan juga bersikap kendur dengannya.

"Majalah ni, ayah Fatin yang beri. Ayah nak dengar penjelasan Rayhan tentang hal ni. Ayah malu dengan ayah Fatin."

Rayhan menjenguk melihat isi kandungan majalah tersebut. Ada gambar dirinya. Namun gambar itu bukan perkara yang menarik perhatian, tetapi tajuk utama tentang gambar itu yang membuat Rayhan mengeluh berat.

"Betul kamu melamar seorang gadis?"

Rayhan tidak memberi sebarang jawapan.

"Siapa gadis tu?"

Ah ayah, semakin pintar saja mendesak. Desakan yang membuat hati Rayhan panas sedikit.

"Bukan hak ayah untuk tahu."

"Bukan hak ayah Rayhan kata? Rayhan, Fatin tu calon isteri Rayhan. Mana ayah nak letak muka kalau dekat belakang ayah, kamu sibuk melamar perempuan lain? Ayah nak cakap apa pada Fatin? Pada keluarga Fatin?"

"Cakap saja Rayhan tak suka Fatin. Rayhan tak nak kahwin dengan Fatin. Hal ni akan selesai kalau ayah cakap begitu."

"Kurang ajar!"

Tubuh tua ayah yang Rayhan kira sudah tidak gagah, rupanya masih perkasa. Ayah menolak Rayhan dengan kasar. Kemudian ayah ikut menampar muka Rayhan. Semuanya membuat Rayhan terhenyak sebab terkejut.

"Ayah tak pernah didik kamu jadi macam ni. Kalau arwah ibu kamu masih hidup, pasti dia malu!"

Rayhan mengukir senyum sinis. Ayat ayah seperti meludah ke muka sendiri saja.

"Kalau arwah ibu masih hidup, pasti ibu sedang sedih. Ayah curang dengan ibu sebelum ibu pergi."

Bergetar juga tubuh Datuk Jazim bila Rayhan mula ungkit cerita lama. Cerita lama yang membuat Rayhan pilih keluar dari rumah. Cerita lama yang membuat Rayhan jauh dari dirinya. Kerana cerita lama itu juga, Rayhan pilih untuk tidak mewarisi legasi miliknya sekarang.

"Kalau ayah tak ada isu lagi, saya balik dulu. Petang ni saya ada kerja. Tentang Fatin, Rayhan mohon ayah batalkan hasrat ayah tu. Sebelum ayah dan keluarga Fatin malu."

"Rayhan!"

Rayhan tetap menarik daun pintu. Keluar dari bilik tersebut. Dan sekali lagi, sorotannya bersua dengan sorotan perempuan yang memakai baju kurung corak kuno tadi. Entah kenapa sorotan matanya sulit untuk dialihkan.

Perlahan-lahan Rayhan menghampiri perempuan baju kurung corak kuno tersebut. Menilik perempuan itu dengan mata jantannya.

"Corak baju kurung awak tak cantik. Ketinggalan zaman," luah Rayhan. Kemudian berlalu menghampiri pintu lif. Puas hati dapat juga meluahkan apa yang terbuku sejak awal tadi.
Anggriani tunduk melihat corak baju kurungnya.


Tak cantik. Ketinggalan zaman. Dua ayat ini telah berjaya menjadikan Anggriani melopong hampir lima saat. - B.E.R.S.A.M.B.U.N.G 


#tungguversicetak ~


3 comments: